www.kapurnews.com
 
Kebanyakan Gula atau Garam, Mana Lebih Bahaya?
Senin, 19-06-2017 - 10:36:19 WIB

TERKAIT:
 
  • Kebanyakan Gula atau Garam, Mana Lebih Bahaya?
  •  

    KapurNews.com - Kebanyakan gula atau garam memang mengandung risiko tersendiri. Lantas, mana yang lebih berbahaya?

    Anda mungkin sudah sering mendengar kalau kebanyakan makanan yang manis atau asin, berbahaya buat kesehatan. Baik gula dan garam masing-masing memang punya risikonya sendiri bagi tubuh Anda. Namun, di antara keduanya, sebenarnya mana yang lebih parah? Apakah kebanyakan gula atau kebanyakan garam?

    Tenang, berikut ini adalah pertimbangan dari para ahli yang harus dicatat baik-baik.

    - Kenapa tubuh kita perlu gula dan garam?

    Gula dibutuhkan manusia sebagai sumber karbohidrat sederhana. Karbohidrat diperlukan untuk menghasilkan kalori (energi). Energi sendiri digunakan untuk menjalankan bermacam-macam tugas. Misalnya fungsi kognitif otak, fungsi sistem pencernaan, dan fungsi gerak tubuh.

    Sementara itu, zat mineral bernama natrium yang terkandung dalam garam dibutuhkan untuk menjaga keseimbangan cairan tubuh.

    Mana yang lebih membahayakan, kebanyakan gula atau garam?

    Pada dasarnya, kelebihan asupan apa pun tak baik buat kesehatan Anda. Akan tetapi, tak ada salahnya untuk mencari tahu perbandingan bahaya antara pola makan kebanyakan gula dan kebanyakan garam.

    - Bahaya kebanyakan garam

    Kekhawatiran terbesar para ahli gizi dan tenaga kesehatan seputar bahaya kebanyakan garam adalah risiko tekanan darah tinggi (hipertensi). Ini karena dalam tubuh Anda natrium dalam garam bertugas untuk menahan cairan dalam tubuh. Kalau Anda kebanyakan garam, makin banyak pula cairan yang menumpuk atau terjebak di pembuluh darah, ginjal, jantung, serta otak. Akibatnya, Anda bisa mengalami hipertensi.

    Hipertensi dapat meningkatkan risiko komplikasi yang fatal seperti serangan jantung, gagal jantung, dan stroke.

    - Kebanyakan gula ternyata lebih bahaya

    Bahaya dari kebanyakan konsumsi gula jauh lebih rumit daripada garam. Kalau kebanyakan garam meningkatkan risiko Anda kena penyakit jantung, kebanyakan gula efeknya bisa menjalar ke mana-mana.

    Gula berlebihan akan disimpan tubuh sebagai cadangan lemak. Maka, dalam jangka pendek mengonsumsi gula kebanyakan membuat Anda cepat gemuk. Namun, kebanyakan makan gula juga bisa meningkatkan risiko hipertensi, obesitas, diabetes, stroke, penyakit jantung, dan kanker. Ini karena kadar gula berlebih bisa menyebabkan peradangan serta penuaan sel-sel dalam tubuh.

    Seperti dijelaskan oleh ahli gizi dari Pennsylvania State University, Dr. Mike Roussell, kebanyakan gula lebih bahaya daripada kebanyakan garam karena ternyata keduanya saling berkaitan.

    Kalau Anda kebanyakan gula, tubuh akan memproduksi hormon insulin untuk mencerna gula. Padahal, hormon insulin akan meningkatkan fungsi natrium untuk menahan cairan di ginjal. Hal ini tentu mengarah pada akibat yang sama seperti kebanyakan makan garam, yaitu risiko hipertensi.

    - Kuncinya adalah pola makan seimbang

    Meskipun kebanyakan gula ternyata lebih berbahaya daripada kelebihan garam, bukan berarti Anda tak boleh mengonsumsi keduanya sama sekali. Pasalnya, seperti sudah dijelaskan sebelumnya, tubuh Anda tetap memerlukan gula dan garam dalam batas wajar.

    Menurut anjuran dari Kementerian Kesehatan, sebaiknya remaja dan orang dewasa membatasi konsumsi gula sebanyak 5-9 sendok teh sehari. Untuk asupan garam, batasi sampai satu sendok teh dalam sehari.

    Anda juga sebaiknya menghindari konsumsi makanan atau camilan dalam kemasan. Pasalnya, makanan kemasan lebih tinggi akan kandungan gula dan garam daripada makanan yang Anda olah sendiri. Demikian dilansir situs Hellosehat. (*)   


    Okezone



     
    Berita Lainnya :
  • Kebanyakan Gula atau Garam, Mana Lebih Bahaya?
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    PILIHAN EDITOR
    Dinilai Tak Transfaran, Besaran Dana Program CSR di Kabupaten Siak Perlu Diaudit
    Dizolimi, DPRD Rohil Kecam Pemerintah Pusat
    DPW Permata Riau Dikukuhkan, Suroto: Transmigran Sudah Membaur dengan Masyarakat Tempatan
    HUT ke-31, RDX Juarai Turnamen Futsal CUP III Asperindo Riau
    Menangkan Lukman Edy di Pilgubri 2018, PKB Riau Mulai Susun Strategi
     
     
    INDEKS BERITA
    1 Mantan Bendaharawan Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kuansing Ditahan
    2 Pembayaran Kekurangan Gaji Tenaga Honorer Pemkab Kuansing Setelah Audit BPK
    3 Astaga! Istri Pergoki Suami Sedang 'Gituan' dengan Mertua
    4 Polisi Selidiki Dugaan Malpraktik Dokter di RS Awal Bros Pekanbaru
    5 Seruu...Inilah Undian Pacu Jalur Hari ke 3 Putaran Pertama di Tupian Rajo Pangean
    6 Bus Intra Masuk Jurang di Minas
    7 KPRI Karya Maju PGRI Kecamatan Benai Gelar RAT Tahun Buku 2016
    8 Tak Kuat Nanjak, Mobil Dinas Dispenda Masuk Jurang
    9 Rencana Pemkab Kuansing Beli Lahan Seperempat Hektare Senilai Rp2 Miliar Dipertanyakan
    10 Rp217 Miliar Dana Provinsi Masuk ke Kuansing
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © 2017 PT. KAPUR MEDIA INDONESIA, All Rights Reserved