www.kapurnews.com
 
Limbah PTPN V Diduga Sungai Gasib
Jumat, 12-04-2019 - 08:52:28 WIB
Sungai Gasib Dicemari Limbah PTPN V. (Merdeka.com)
TERKAIT:
 
  • Limbah PTPN V Diduga Sungai Gasib
  •  


    KapurNews.com - Limbah PTPN V Lubuk Dalam, Kabupaten Siak diduga mencemari sungai Gasib, Desa Pangkal Pisang. Akibatnya, ribuan ikan mati dan warga tak dapat mengkonsumsi air sungai yang biasanya menjadi sumber warga.

    Hal itu dikatakan tokoh masyarakat Desa Pangkal Pisang, Hendro Santrioko Kamis 11 April 2019. Menurutnya, limbah PTPN V Lubuk Dalam itu sangat merusak sungai.

    "Kami tidak bisa lagi mengambil air Sungai Gasib untuk dikonsumsi dan mandi hingga beberapa bulan ke depan. Dan kalau ini terus terjadi, maka selamanya kami kehilangan sumber air yang bersih," ujar Hendro, yang juga mantan kepala desa tersebut.

    Hendro menuturkan, selama ini masyarakat menggunakan air sungai Gasib untuk kebutuhan sehari-hari. Warga juga sudah mengadukan kejadian itu ke Pemkab Siak. "Kalau kami paksakan air limbah PTPN V itu untuk mandi dan dikonsumsi, bisa jadi penyakit," ketusnya.

    Hendro menyebutkan, Pemkab Siak juga telah berulang kali ke lokasi mengambil sample dan menegur PTPN V soal limbah tersebut. "Entah sudah berapa kali lah, dulu waktu saya masih kepala desa, sering juga limbah mereka mencemari sungai kami. Sudah laporkan ke Pemerintah Siak, dan sudah diambil sample limbahnya, tapi hasilnya kami tidak tahu," ucap Hendro.

    Kabid Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup (P2KLH) Dinas Lingkungan Hidup Pemkab Siak, Ardayani mengatakan, limbah itu jatuh ke aliran sungai lantaran kolam penampungan PTPN V tak sanggup menampung.

    "Kolam penampungan limbah PTPN V yang air limbahnya melimpah, jadi limbah itu jatuh dan masuk ke aliran sungai," katanya.

    Menurut Ardayani, ada kesalahan komunikasi antara petugas PTPN V yang menjaga kolam dengan karyawan pabrik kelapa sawit perusahaan itu. Mereka tidak saling komunikasi saat limbah dialirkan ke kolam penanpungan. Petugas yang menjaga kolam tidak mengecek bahwa air limbah sudah melimpah, sedangkan yang di pabrik terus mengaliri limbah ke kolam penampungan.

    "Ya melimpah dan di situ ada sungai," kata dia.

    Pemkab Siak sudah meminta PTPN V untuk memindahkan kolam limbah itu agar dibuat jauh dari aliran sungai. Namun pihak perusahaan terkesan acuh.

    "Iya kejadian ini sudah beberapa kali, bukan sekali ini saja. Pimpinan perusahaan mereka selalu berganti, jadi tidak tahu persoalan perusahaan mereka dengan masyarakat itu seperti apa," ujarnya.

    Humas PTPN V Lubuk Dalam, Pedoman Ginting saat dihubungi wartawan, belum merespon. Pesan yang dikirim juga belum berbalas. (*)

    Sumber: merdeka.com




     
    Berita Lainnya :
  • Limbah PTPN V Diduga Sungai Gasib
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    PILIHAN EDITOR
    Dibuka Romi, 140 Peserta Perebutkan Tropi Andi Putra
    Buka FKI 2017, Ini yang Disampaikan Bupati Wardan Dihadapan Lebih dari 20.000 Masyarakat
    Ini Cerita Rana Hauna Hafizhah Pembawa Baki Bendera Merah Putih
    Mantap! Siswi MIN Pangean Raih Emas Diajang Aksioma Tingkat Nasional
    Muhammad Bakri Ikuti Seleksi Pilar-Pilar Sosial Tingkat Nasional
     
     
    INDEKS BERITA
    1 3 Bendahara Bapenda Riau Ditahan, Rekan Kerja Menyaksikan dengan Isak Tangis
    2 10 Kepala Daerah di Riau Deklarasi Dukung Jokowi Ditegur Gubernur
    3 Terkait Pemasangan Baliho Mardianto Manan, Ini Penjelasan Koodinator Tim Pemenangan
    4 Pelayanan Kesehatan Amburadul, Mahasiswa Datangi Diskes Inhil
    5 Para Suami Jangan Santai, Waspada Tanda-Tanda Istri Mulai Bosan
    6 Umat Muslim Haram Gunakan Atribut Non-Islam
    7 45 Warga Mandah Inhil Keracunan Usai Makan di Pesta Pernikahan
    8 IPRY Siap Jadi Duta Pariwisata dan Budaya Kuansing
    9 Hasil Evaluasi, Ini Realisasi Fisik dan Keuangan Pemkab Bengkalis Tahun 2017
    10 Duh! Situs Diskominfotik Bengkalis Diretas
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © 2017 PT. KAPUR MEDIA INDONESIA, All Rights Reserved